Ditemukan 5 Lubang Hitam Raksasa

855ea221-54ee-4a63-88a7-8f912c26baf6_169

 

seperti yang dikutip CNN Indonesia Tim astronom Inggris menemukan lima black hole atau lubang hitam raksasa yang sebelumnya tertutup oleh debu dan gas antariksa. Keberadaan lima lubang hitam tersebut ditemukan oleh teleskop Nuclear Spectroscopic Telescope Array (NuSTAR) milik badan antariksa Amerika Serikat, NASA. NuSTAR sendiri adalah teleskop yang diklaim memiliki sinar X berenergi tinggi paling sensitif.

Lima lubang hitam raksasa yang terletak di pusat lima galaksi di alam semesta itu teridentifikasi oleh NuSTAR karena lingkungan sekitarnya dipancarkan oleh sinar X berenergi tinggi.

“Sejak lama kami mengetahui soal lubang hitam raksasa yang tidak dihalangi oleh debu dan gas, namun kami selalu menduga akan lebih banyak lagi yang tersembunyi dari penglihatan kita,” ujar pemimpin peneliti, George Lansbury dari Centre for Extragalactic Astronomy di University of Durham.

Ia melanjutkan, “Walau sebelumnya para lubang raksasa itu sukar dipahami karena tertimbun debu dan gas, berkat NuSTAR untuk pertama kalinya kami bisa melihat mereka semua.”

Mengutip situs The Telegraph, kendati baru lima lubang hitam yang dideteksi, para peneliti meramalkan kemungkinan jumlah lubang hitam jauh lebih banyak di alam semesta dan mereka menyatakan tak sabar untuk NuSTAR bisa menangkapnya lagi.

“Sinar X berenergi tinggi lebih tajam dari sinar X berenergi rendah, sehingga kami bisa melihat lebih jauh ke dalam gas yang menimbun lubang hitam. NuSTAR membantu kita memelajari lubang hitam yang tersembunyi,” ungkap Daniel Stern selaku ilmuwan dari proyek NuSTAR di Jet Propulsion Laboratory NASA.

Tim astronom menunjukan hasil temuan tersebut di Royal Astronomical Society’s National Astronomy Meeting di Llandudno, Wales. Didanai oleh Science and Technology Facilities Council (STFC), penelitian ini akan dipublikasikan di The Astrophysical Journal.

Sebelumnya, NuSTAR sempat menangkap aktivitas lubang hitam memompa angin yang bergerak keluar pada sepertiga kecepatan cahaya. Para astronom kala itu yakin bahwa aktivitas tersebut memicu matinya pertumbuhan dan pembentukan bintang di sekitarnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s